Ahad, 19 Jun 2011

Saya bukan Ronggolawe di Kerajaan Majapahit


Dalam sejarah Jawa sehingga terdiri kerajaan Majapahit ada seorang yang rapat dengan Raden Wijaya bernama Ronggolawe. Ia ikut serta membangun membina satu kawasan menjadi satu kerajaan yang akhirnya dinamakan Majapahit.


Ronggolawe atau ada juga yang memanggilnya Ranggalawe memang seorang yang suka membuat kritik, sehinggakan dia tidak sedar bahawa dia adalah sebahagian orang yang membina kerajaan itu.


Memang Ronggolawee tidak disukai, bukan kerana ia berbuat jahat atau berkhianat tetapi kerana keteguhannya dalam prinsipnya.


Akhirnya ia berhenti dengan tugas yang berkuasa itu, kerana tidak tahan lagi menghadapi masyarakat yang membesarkannya. Malah ia sudah tidak tertahan lagi bila dihadapkan pada perilaku “jilat menjilat” orang disekitar Raja yang ingin mendapat nama dengan cara mengadu domba, menfitnah dan antara lain menjelek-jeleknya.


Kerana muak dengan perangai Pembesar dan orang disekitar Pembesar Majapahit, akhirnya dia keluar dari lingkaran kekuasaan dan menjadi oposisi kepada rakan-rakan yang dahulunya bahu membahu berjuang mencapai cita-cita bersama.


Begitulah saya. Saya telah membina 40tahun UMNO ini. Saya tidak sama sekali menyesal menyertai dan melibatkan diri dalam perjuangan UMNO, malah tidak terkilan langsung tidak dapat apa-apa pengitirafkan sama ada diberi pingat, kata-kata perangsang atau pulangan mendapat projek.


Saya sudah mendiamkan diri selama tiga tahun salepas BN/UMNO hilang kerusi 2/3 di Parlimen dan kehilangan kuasa memerintah di empat negeri. Saya menyertai UMNO semula satelah saya dipecat secara tidak adil bila pemimpin masa itu menjadikan UMNO sebagai satu perusahaan peribadinya, main ikut suka.


Salepas saya menyertai UMNO dan pemimpin yang memecat itu tidak berkuasa lagi, baru saya dimaklumkan memang keputusan itu berlawanan dengan keputusan Lembaga Disiplin UMNO yang mengadili saya dengan 22 tudohan itu. Sebenarnya saya hanya “di beri amaran” sahaja kerana saya telah pun mempersiapkan surat “permintaan maaf dan aku janji tidak menulis kritikan lagi”.


Untuk tempoh tiga tahun saya tidak berbuat apa2 terhadap blog saya “Sang Kelembai” kecuali menulis perkara-perkara ringan sahaja. Kebetulan ada media baru bernama facebook.. maka facebooklah tempat saya menyampaikan kritikan dan pandangan saya tetapi dia hanya 50% dari sikap mengkritik saya yang sebenar.


Satelah memikirkan dengan aset peribadi dan pengalaman melalui pembelajaran dan terlibat dalam membentuk dasar di dalam UMNO tidak digunakan oleh Pembesar UMNO, saya rasa, saya perlu kembali ke habitat yang saya sebenarnya. Biar saya berurus terus dengan rakyat.


Walau pun hari ini saya masih kekal sebagai Setiausaha UMNO Bahagian di P124 Bandar Tun Razak, satu jawatan yang mempunyai hampir 99% kuasa Ketua UMNO Bahagian, yang memisahkan ialah perkara-perkara dasar yang hak Ketua UMNO Bahagian memutuskan dan juga kuasa-kuasa yang perlu dirujukan kepadanya, lain daripada itu Setiausaha UMNO Bahagian yang membuat keputusan.

Saya hendak memulakan semula cara saya membina UMNO dengan menulis bagi memberi cadangan dan mengkritik Pembesar UMNO yang hari demi hari sudah melupakan tsunami politik yang berlaku di tahun 2008. Bagaimana pun tumpuan saya kepada Parti saingan UMNO saperti PAS, PKR dan DAP.


Memanglah didalam organisasi politik saperti UMNO, melancarkan kritik dan bertindak saperti oposisi adalah satu yang dilihat dalam masyarakat Melayu khasnya UMNO, satu perbuatan dilarang. Saya pun sedar, jika saya menulis soal serangan saya kepada UMNO, bererti saya juga menyerang diri saya.


Apa pun pandangan saya tindakan itu tidak sama saperti menepuk air di dulang atau meludah di tempayan sendiri, kerana lebih baik kita menepuk air di dulang, walau pun terpecik kemuka sendiri dan meludah didalam tempayan sendiri tempat air minuman tersimpan


Kerana air terpecik bukan saya seorang sahaja yang terkena tetapi siapa yang berada disekeling dulang, jika air tempayan sudah diludah oleh saya, bukan sahaja saya seorang yang minum, orang lain pun minum.


Kesimpulannya Pembesar UMNO yang duduk di Majlis Tertinggi UMNO kena berwaspada dan menjaga air di dulang jangan ditepuk dan jangan ada yang meludah di tempayan dikalangan ahli-ahli sendiri kerana meluat dengan pembesar UMNO ini.


Janji saya hanya satu.. saya tidak akan menjadi duri dalam daging, lagi pun jika saya menjadi duri jika tercucuk daging, akan tidak menjadikan daging itu bernanah.


Saya di bentuk sebagai kader politik, Saya tidak akan bertindak saperti Ronggolawe dalam sejarah Majapahit yang kemudian keluar sebagai pembangkang. Saya tetap memilih UMNO sebagai “rumah politik” saya, jauh sekali hendak mengwujudkan dan menyertai parti BSH-Barisan Sakit Hati.


Satelah di desak oleh Sdra Datuk Kamal Amir, Ketua Pengarang Media Rakyat, satu satu kawan saya yang selalu mendukung penulisan saya meminta saya menulis semula secara agresif, satelah memikiran ‘keadaan masa ini’ maka saya akan memulakannya.


Rencana yang saya tulis ini hanya sebagai permulaan menerangkan kenapa saya menulis semula, jika saya sudah memulakan secara serius.. saya tidak akan memandang kebelakang lagi.

Sang Kelembai: Dua penulis yang menjadi mentor saya menjadi oposisi dengan tidak mendapat keuntungan ialah di Indonesia Mocktar Lubis dan Pramoedya Ananta Toer. Di Malaysia Pak Sako dan Bung Boestaman adalah bentara guru saya dalam memahami kiri dan kanan.




1 ulasan:

  1. Assalamualaikum Tuan,
    Satu pernyataan yang tulus. Sememangnya kadang2 kita tidak dilahirkan untuk menjadi pemimpin tetapi menjadi pembimbing kepada pemimpin.Ikhlas.

    BalasPadam

Ulasan mestilah selari dengan isu yang di wacanakan, sebarang ulasan yang tidak sewajarnya dalam isu tidak akan disiarkan atau dipadamkan kemudian