Khamis, 28 Januari 2010

Jangan guna bangsa untuk tutup kelemahan

PAGI tadi secara tidak sengaja, saya telah mengirim posting dalam Facebook yang ada kaitan musuh antara anak Adam khasnya orang-orang Islam, antara lain ialah tentang soal iri hati dan dengki khianat.

Pada jam 10.00 pagi hari ini 28hb Januari 2010 saya telah terima pesanan dari telefon saya supaya membaca satu blog yang beralamat www.sembiraku.blogspot.com. Setelah membaca apa yang ditulis dalam blog itu, saya berandaian ianya sama dengan perangai orang yang dikeluarkan namanya dalam rakan Facebook saya dan dtulis oleh orang sama, yang beragenda.

Apa yang saya ingin katakan adalah tetap sama iaitu cara argumentasi ke atas sesuatu isu. Penulis (sebenarnya orang yang sama tetapi menyamai dalam blog ini) ialah dimana bermulanya isu dan topik yang menjadi isu kepada segala punca.

Puncanya bermula ialah soal posting saya tentang Hari Republik India yang jatuh pada 26hb Januari 1946 dimana Kerajaaan India merayakan secara besar-besaran setiap tahun walau pun India merdeka pada 15hb Ogos 1947. Malah Malaysia sendiri mempunyai sejarah yang sama telah berlaku pada 1hb Febuaari 1948 bila Persekutuan Tanah Melayu di wujudkan.

Dan saya memperkatakan, kenapa di Malaysia hari yang begitu sejarah tidak dipedulikan orang?Maka penulis yang merasakan dirinya hebat ini telah membuat komen yang lebih kurang berbunyi..bahawa 16hb September 1963 lebih penting dan besar dari tarikh itu.

Saya berpendapat bahawa tidaklah sesuatu yang relaven untuk membincangkan tarikh 16hb September 1963 dengan posting saya yang berkaitan dengan soal 1hb Febuari 1948.
Sebaliknya beliau menerangkan apa perbezaaannya sedangkan beliau tidak mengetahui apa hubung kait dan persamaan tarikh 26hb Januari 1946 di India dengan 1hb Febuari 1948.

Sebagai seseorang yang berkelulusan Universiti dan juga kununnya penulis tersohor di Sabah, saya memperkatakan bahawa dia seorang yang tidak mengetahui sejarah kerana 16hb September 1963 hanya sekadar peristiwa gabungan tiga negeri ke Persekutuan Malaysia.

Sebaliknya peristiwa 1hb Febuari 1948 ialah pengabungan negeri-negeri Melayu termasuk negeri-negeri selat dengan satu Perlembagaan seperti yang berlaku di India pada 26hb Januari 1946, di mana negeri-negeri India bergabung dengan satu nama yang dinamakan Republik India dalam satu perlembagaan bagi seluruh negeri yang bergabung.

Jika dibandingkan dengan hari pernubuhan Malaysia, ianya bukan satu gabungan dalam bentuk kesemua Perlembagaan Malaysia itu dipinda dan dibuat baru, sebaliknya beberapa pindaan hanya dari segi kesesuaian tentang kepentingan gabungan itu bagi negeri Sabah dan Sarawak termasuklah Singapura itu.

Di India, bila mereka menubuhkan Republik India mereka tidak membuat perjanjian dengan British tetapi Persekutuan Tanah Melayu sebelum kemerdekaan, di siapkan satu Perlembagaan dimana ianya mengandungi satu perjanjian dan kemudian menjadi asas Perlembagaan Persektuan Tanah Melayu pada tahun 1957.

Tetapi didalam jawapan penulis ini, jelaslah menunjukan bahawa dia tidak berapa cerdik bila hujah disangkal kononnya disebabkan Negeri Sabah dan Serawak mempunyai 57 kerusi barulah UMNO menerima 16hb September 1963 sebagai hari yang diraikan.

Saya tidak bercadang untuk menulis apa-apa jawapannya tetapi si penulis tidak sama sekali menyangkal dua perkara yang dia komen iaitu mengatakan saya hanya sekolah sampai tingkatan 3 dan kemudian mengaitkan saya dengan PM Najib.Ini jelas terkeluar daripada isu yang sepatutnya dibincang ataupun dipertahankan.


Disebabkan saya malas dan tidak suka bergaduh satelah beberapa komen yang saya nampak keluar daripada topik yang dibincangkan dan ini bukan pertama kali si penulis memberi komen luar topic. Maka untuk menjalinkan persahabatan seterusnya saya mengeluarkan dia sebagai rakan Facebook untuk sementara waktu.

Memang saya akui bahawa saya ada menggunakan perkataan ‘Bodoh’ dalam satu komen balasannya. Itu ditulis bukan ditujukan kepada kesemua orang-orang Bajau (tidak berniat sama sekali) atau pun masyarakat Bajau sebaliknya kepada diri atau tubuh badan penulis itu secara peribadi dan tidak ada kena mengena dengan bangsa Bajau secara keseluruhannya.

Penulis cuba mengheret saya dalam isu ini bagi menutup segala kelemahan dia dan mahu masyarakat Bajau menilai saya sebagai orang yang kurang ajar terhadap kelompak Bajau secara total.

Pengalihan isu ini saya sifatkan sebagai satu niat jahat dari penulis yang saya maksudkan supaya masyarakat Bajau membenci saya sedangkan jelas penulis yang saya maksudkan itu mempunyai niat lain, menghina saya dan menjebakkan saya dalam perbalahan kaum yang tidak pernah pun saya maksudkan seperti apa yang penulis itu maksudkan kepada orang-orang Bajau yang lain. Saya ramai kawan dari keturunan ini dan mereka lebih cerdik daripada penulis ini.

Baik, saya sekadar bertanya..apa pula hubungan saya dengan PM Najib sehingga penulis begitu sekali beriya-iya mengaitkan saya dengan PM kita ini? Apa niat penulis ini? Saya masih mencari jawapan..tak palah..tak perlu saya fikirkan sangat

Apakah pula perbezaannya dengan penulis ini yang mengatakan “Orang Malaya’ bodoh. Apakah maksudnya menggunakan perkataan Malaya Bodoh. Tetapi tidaklah menjadi isu kepada saya atau cuba melaungkan isu itu kerana memanglah banyak orang Malaya yang bodoh khasnya budak-budak yang belum masuk sekolah. InsyaAllah mereka akan pandai setelah bersekolah nanti.

Apakah pula muslihat penulis ini mengirimkan beberapa pesanan kepada semua Menteri-menteri supaya menbaca blog yang dibuatnya sendiri? Tidak lain dan tidak bukan adalah bertujuan untuk menjejaskan nama baik saya yang kebetulan akan bertugas membantu parti ke arah 1Malaysia.

Sebagai seorang tua, selalu melaungkan kata-kata bahawa saya sudah berumah 37 tahun dalam politik, adalah menjadi kebiasaan setiap orang mempunyai sikap iri hari dan dengki khianat,kepada dia tidak pula sebalik merasa cemburu kerana kenapa dia tidak?

Maksud kenapa dia tidak?. Iaitu kenapa dia tidak dapat dan dilantik ke jawatan itu dan kenapa si pulan dan si pulan ini boleh dilantik. Itu sebabnya dia bermatian mencerca hubungan saya dengan PM Najib.

Akhirnya, biarlah apa yang dia nak kata terhadap saya. Memang sudah menjadi simpulan bahasa bahawa musuh sebenarnya datang dari kawan-kawan dan sahabat-sahabat sekeliling kita.

Saya tidak pernah sama sekali merujuk perkataan “Bodoh” kepada orang Bajau atau Masyarakat Bajau di Sabah dalam komen di Facebook, sebilangan besar mereka adalah kawan-kawan saya puluhan tahun malah antara mereka ada berjasa dalam hidup saya secara peribadi. Si penulis yang jelas menunjukan kebodohannya, jangan membawa isu lain untuk menutup kebodohan diri sendiri. Itu nasihat saya

Bagaimana pun saya tidak meminta maaf atas perkataan kepada orang Bajau kerana ianya sama sekali tidak dituju kepada seluruh orang Bajau, begitu jika si penulis mengatakan orang Malaya Bodoh, tidak menyebabkan saya hendak menyebarkan kepada orang Malaya bahawa orang Bajau mengatakan orang Melaya Bodoh.. sebenarnya jika saya lakukan itu, saya telah buat kerja-kerja bodoh. Apakah beberapa posting soal orang Melayu dalam blognya tidak menghina orang Melayu?Yang jelasnya blognya sentiasa memperkecilkan dan menghina maruah Melayu.

Sang Kelambai: Nasihat Almarhum King Ghaz kepada saya dalam tahun 70an. “Jika kamu diam, kamu hanya bodoh, tetapi bila kamu bercakap, sahlah kamu bodoh....

2 ulasan:

  1. mohon link /banner exchange
    http://wicararumi.blogspot.com

    BalasPadam
  2. da xde da blog tersebut....:D

    BalasPadam

Ulasan mestilah selari dengan isu yang di wacanakan, sebarang ulasan yang tidak sewajarnya dalam isu tidak akan disiarkan atau dipadamkan kemudian